Golongan Wanita Yang Disiksa Di Neraka

| February 15, 2013 | 0 Comments

Neraka. Siapa yang tidak takut akan neraka Allah SWT.  Kita sering membayangkan bahawa neraka adalah suatu tempat penyiksaan ke atas golongan manusia yang ingkar akan perintahNya, di mana di dalamnya api yang menjulang tinggi membakar dan penuh sengsara.  Namun, kita sebagai manusia sering kali apla akan sakit dan pedihnya siksaan neraka kerana leka dengan godaan dunia.

Sebagaimana telah diriwayatkan oleh Sayidina Ali r.a yang menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah SAW menangis manakala dia datang bersama Fatimah anakanda baginda. Lalu keduanya bertanya mengapakah Rasulullah menangis?  Baginda menjawab  “Pada malam aku diisra’kan, aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan pelbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Kerana, menyaksikan mereka menempuh siksa yang sangat berat dan sangat mengerikan”.

Gambaran Neraka Menurut Rasullullah SAW
Puteri Rasulullah SAW kemudian menanyakan apa yang dilihat oleh ayahandanya. Maka jawab baginda, “Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih. Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya. Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, dihulurkan ular dan kala jengking”.

Dan aku melihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri. Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.

Aku juga melihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan yang dihadapinya. Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malaikat memukulnya dengan kayu dari api neraka,” kata Rasulullah.

neraka1

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

Maka dijawab oleh Rasulullah  “Wahai puteriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan mahramnya”.

“Perempuan yang digantung susunya adalah isteri yang ‘mengotori’ tempat tidurnya”.

“Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, dia keluar rumah tanpa izin suaminya dan perempuan yang tidak mahu mandi suci dari haid dan nifas”.

“Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan mahramnya dan suka mengumpat orang lain”.

“Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka kerana ia memperkenalkan dirinya kepada orang lain dan bersolek serta berhias supaya kecantikannya boleh dilihat oleh lelaki  yang bukan mahramnya”.

“Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya kerana ia mampu solat tapi tidak mengamalkannya dan tidak mahu mandi junub”.

“Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar (keldai) ialah si pengumpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami”.

mengumpat

Bergosip atau mengumpat menjadi kegemaran manusia

mengumpat2

Gambar sebagai hiasan sahaja

Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis. Itulah antara peringatan atau amaran kepada kaum perempuan sekalian agar lebih berwaspada dalam menjalani hidup di dunia ini.  Sebagai manusia kita tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan dalam kehidupan seharian.

Marilah kita sama-sama mengingatkan antara satu sama lain agar selalu takut akan azab yang bakal kita terima kelak di akhirat andai melakukan kesilapan pada Allah SWT.

Kita mohon taubat dariNya, berdoa agar yang Allah mengampuni segala dosa-dosa kita padaNya.  Renung-renungkan…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Category: Agama

About the Author ()

Di dunia adalah tempat beramal tiada balasan. Di akhirat adalah tempat balasan tiada amal...

Leave a Reply